Meteor Jatuh Di Indonesia


‘Benda Penghantam’ Duren Sawit Diteliti X-Ray

Jum’at, 30 April 2010
VIVAnews – Markas Besar Polri masih meneliti temuan serpihan-serpihan berupa debu dari lokasi kejadian hantaman benda misterius di Duren Sawit. Benda yang memiliki suhu tinggi saat kejadian itu masih diteliti di laboratorium Polri.

“Kami punya alat namanya X-Ray fluoresence. Alat ini untuk mencari tahu bahan yang dikandung benda itu,” kata Kepala Departemen Balistik Metalurgi Mabes Polri, Komisaris Besar Polisi Amri Kamil, kepada VIVAnews, Jumat 30 April 2010.

Benda yang diteliti itu sudah berbentuk seperti debu. Bahkan tercampur dengan pasir-pasir dalam pot bunga yang tumpah di lokasi kejadian.

“Bendanya halus-halus. Serpihan itu sempat tercampur pasir-pasir pecahan dari pot bunga. Jadi kami pisahkan,” ujar dia.

Penelitian sementara, debu-debu atau pasir-pasir itu tidak mengandung bahan peledak. Polri masih mencari tahu apa yang dikandung dalam benda yang sedang diteliti itu.

Sebelumnya dia memperkirakan, kejadian di Duren Sawit petang kemarin itu bukanlah ledakan. Tapi hantaman benda dari langit. Saat kejadian, benda itu sempat memiliki panas yang tinggi.

“Benda-benda di sekitarnya sudah meleleh. Jaket dan gordin juga meleleh,” ujar dia. Empat rumah dilaporkan rusak atas kejadian itu. (umi)

Ledakan Duren Sawit dari Tumbukan Asteroid

Jum’at, 30 April 2010
Foto asteroid P/2010 A2 yang diambil dari Teleskop Hubble (NASA, ESA, and D. Jewitt (University of California, Los Angeles). Photo No. STScI-2010-07)
Sebelum mencapai permukaan bumi, asteroid akan menimbulkan efek kembang api.

VIVAnews – Peneliti dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Abdurrahman menyatakan ledakan hebat yang merusak salah satu rumah penduduk di Duren Sawit, Jakarta Timur, merupakan efek tumbukan benda luar angkasa asteroid.

“Dari pemeriksaan sementara, benda ini merupakan benda alami, yaitu meteorid atau asteroid. Jadi bukan benda buatan manusia seperti roket atau satelit,” kata Abdurrahman, Jumat 30 April 2010 di Jakarta.

Kendati demikian, Abdurrahman yang meneliti aktivitas matahari ini mengatakan sejauh ini belum menemukan adanya bongkahan batu atau pecahan asteroid yang berhasil menumbuk permukaan bumi itu.

“Mungkin saja benda itu sudah dibawa oleh tim Puslabfor Polri,” katanya.

Sebelum mencapai permukaan bumi, kata Abdurrahman, asteroid akan menimbulkan efek seperti seperti berkas cahaya kembang api.

Ketika asteroid berhasil mencapai bumi, kata dia, efek tumbukannya akan menimbulkan kehancuran dan melelehkan barang di sekitarnya. (hs)

Meteor Duren Sawit Mirip yang Jatuh di Bone

Jum’at, 30 April 2010

Benda yang jatuh di Duren Sawit dipastikan adalah meteor atau asteroid.

VIVAnews – Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional (Lapan) memastikan benda yang jatuh di Duren Sawit adalah sejenis meteor atau pecahan asteroid. Kejadian ini mirip dengan peristiwa jatuhnya meteor di Laut Bone, Sulawesi Selatan.

“Peristiwa ini sama dengan di Bone, hanya saja ledakan meteor itu jatuh di laut. Sedangkan di sini jatuh di pemukiman,” kata Abdurrahman, peneliti Lapan bidang Matahari dan Antariksa, di Duren Sawit, Jakarta Timur, Jumat, 30 April 2010.

Menurut dia, untuk deteksi identifikasi meteor hanya bisa dipantau dari Lembaga Antariksa Amerika Serikat (NASA). Dia melanjutkan, bila itu adalah asteroid maka masyarakat tidak perlu khawatir, karena itu tidak berbahaya.

“Efek asteroid itu tidak bahaya. Hanya ada efek tumbukan saja seperti menimbulkan kehancuran dan melelhkan barang di sekitar lokasi tumbukan. Kalau meteorit itu jatuh seperti kembang api,” ujar dia.

Kendati demikian, Lapan belum menemukan bongkahan sisa-sisa meteor atau asterodi. Karena benda-benda itu sudah dibawa tim Departemen Balistik Metalurgi Mabes Polri.

“Kejadian seperti ini sama seperti di Bone, tapi kalau di sini kita belum tahu diameternya, karena tidak ada cekukan di lokasi,” kata Abdurrahman.

Seperti diketahui, meteor yang jatuh dan hilang di Laut Bone diperkirakan berdiameter 5–10 meter. Kecepatan jatuh meteor Bone sekitar  20.3 km/detik atau 73.080 km/jam.

Ledakan besar akibat meteor Bone itu dideteksi 11 stasiun pemantau nuklir. Pusat jatuhnya meteor Bone berada di sekitar lintang 4,5 LS, 120 BT, sekitar pukul 11.00 WITA pada 8 Oktober 2009. (mt)

Menristek: Tak Ada Radiasi di Duren Sawit

Jum’at, 30 April 2010

Lokasi ledakan di Duren Sawit, Jakarta Timur

Saat ini, tim dari dua instansi juga sudah dikerahkan menuju lokasi jatuhnya benda angkasa

VIVAnews – Menteri Riset dan Teknologi Suharna Surapranata masih menunggu hasil laporan tim yang mendatangi lokasi  meteorit atau asteroid yang diduga jatuh di Duren Sawit, Jakarta Timur. Suharna memastikan tidak ada radiasi yang ditimbulkan.

“Tidak berbahaya, tidak ada penambahan radiasi di lingkungan,” kata Suharna Surapranata di sela rapat dengan Wakil Presiden Boediono di Istana Wapres, Jakarta, Jumat 30 April 2010.

Saat ini, tim dari dua instansi juga sudah dikerahkan menuju lokasi jatuhnya benda angkasa itu. Dua lembaga itu yakni Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) dan Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional (Lapan).

“Bapeten untuk mencari tahu apakah ada radiasi atau tidak. Lapan, untuk menyelidiki apa ini meteor atau satelit yang jatuh,” ujar menteri dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini.

Kendati demikian, Suharna belum mendapat laporan akhir benda yang jatuh dan merusakkan empat rumah penduduk itu. Dia juga belum melihat langsung lokasi kejadian.

“Nanti setelah ada hasilnya, kami juga akan laporkan ke Presiden. Ini sedang dalam penelitian pihak terkait,” kata dia.

Saat ini, tim dari Lapan masih berada di lokasi kejadian. Lapan memastikan benda yang jatuh itu bukan buatan manusia, kemungkinan meteorit atau sisa tumbukan asteroid. (umi)

“Benda Itu Jatuh dari Langit, Lalu Duarr…!”

Jum’at, 30 April 2010

Kesimpulan sementara polisi, bukan tabung gas, bukan roket, juga bukan serpihan pesawat.

Lokasi ledakan di Duren Sawit, Jakarta Timur

VIVAnews – Ledakan misterius terjadi di pemukiman penduduk di Jalan Delima VI gang 2, Duren Sawit, Jakarta Timur. Belum diketahui penyebab ledakan itu.

Seorang saksi mata, Bertina Manurung, 63 tahun, mengaku sekitar pukul 16.15 dia mendengar ada suara bising. “Suara itu berasal dari langit kemudian menghantam keras rumah Pak Sudarmojo,” kata dia, Jumat 30 April 2010.

Rumah Sudarmojo hanya berjarak lima rumah dari tempat tinggal Bertina. Rumah yang kondisinya paling parah itu, paling tinggi dibanding rumah lainnya.

“Tiba-tiba meledak, duar!! mengepul asap warba hitam. Langsung banyak debu, gelap,” kata Bertina.

Diungkapkannya, saat kejadian, tidak ada api yang menyertai ledakan. Hanya terlihat asap bercampur debu mengepul.

Kesaksian Bertina dikuatkan oleh Kepala Kepolisian Resor Jakarta Timur, Komisaris Besar Hasanudin.

“Saat ini kita belum dapat menyimpulkan kejadian apa yang terjadi. Dan kalau (asalnya) gas tidak mungkin, karena tabung-tabung di tiga rumah tersebut masih bagus dan utuh,” kata dia.

Bukan juga karena hantaman roket. “Karena tak ada bau mesiu,” ungkap dia. Juga bukan serpihan pesawat, karena tak ada sisa-sisa bagian pesawat.

Disimpulkan, asal benda berasal dari luar rumah. Apakah benda luar angkasa? “Kemungkinan itu benda luar angkasa bukan buatan manusia,” jawab dia.

Saat ini, polisi sedang berkoordinasi dengan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) untuk memecahkan teka-teki ini. (adi)

Sumber dari : http://metro.vivanews.com/news/

23 responses to “Meteor Jatuh Di Indonesia

  1. wah ini berbahaya sekali mengancam kehidupan dibumi…apakah ada alat utk mencegah masuknya meteorid/esterorid???

  2. Dari bawah muncul lumpur, dari samping ada maling
    dari atas ada meteor . . . . .mesti ngumpet kemana ya

  3. Menurut saya kemungkina besar itu adalah meteorit ( pecahan batu meteor) yang beberapa hari sebelumnya bahwa di daerah ekuator munculnya hujan meteor ini di duga berupa abua atau serpihan meteor yang tidak hancur di langit. mungkin penyebabnya karna lapisan ozon yang sudah menipis sehingga tidak mengkikis habis meteor yang jatuh kebumi, hal ini tidak terbayangkan jika satu saat nanti ketipisan ozon di atmospir kita saat tahun 2022 mungkin jatuhnya meteor ke indonesia akan mengakibatkan hancurnya sebuah pulau ” Na’uzubillah HimindaliQ”. semoga kita lebih meningkatkan keimanan dan juga menjaga alam kita tetap kuat dan Ingatlah bagi mereka-mereka yang hanya mengambil keuntungan dari dunia sedangkan dunia kita tak di perhatikan. ” Firman Alloh : Ajab ku akan menghapirimu”Qur’an surat Al-Baqarah
    wasalam

  4. thu penyebab jtuh’a meteor krna lapisan yg mlindungi bumi dr hantaman benda2 ruang angkasa udha mulai mnipis, jd gag bz lg mlindungi bumi dr jatuhnya benda2 asing dr luar angkasa , ,

    klo d biarin truz, lma2 bumi qta jg bkalan hancur . .
    nggak mnutup kmungkinan bwt kdepannya rumah kita jg bz kejathan bnda ruank angkasa ithu , ,

  5. ih..kiamat rupanya udah deket ya…pantes skrg banyak yg jahiliah..

    dan jaman jahiliah balik lagi..

    dan akhirnya islam yang menjadi obatnya…hi..hi..mimpi..yang insyalloh jadi kenyataan…

    amin..allohuma amin….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s