Theodolit


16.1 Pengertian
Theodolit merupakan alat ukur tanah yang universal. Selain digunakan untuk mengukur sudut harisontal dan sudut vertikal, theodolit juga dapat digunakan untuk mengukur jarak secara optis, membuat garis lurus dan sipat datar orde rendah.

16.2 Bagian Theodolit
Bagian-bagian yang penting dari alat theodolit:
􀀹 Teropong yang dilengkapi dengan garis bidik
􀀹 Lingkaran skala vertical
􀀹 Sumbu mendatar
􀀹 Indeks pembaca lingkaran skala tegak
􀀹 Penyangga sumbu mendatar
􀀹 Indeks pembaca lingkaran skala mendatar
􀀹 Sumbu tegak
􀀹 Lingkaran skala mendatar
􀀹 Nivo kotak
􀀹 Nivo tabung
􀀹 Tribrach
􀀹 Skrup kaki tribrach

Gambar 16.1 : Bagian-bagian Alat Teodolit

Gambar 16.2 : Macam-macam bentuk benang silang ( diapragma )

16.3 Pengelompokan Theodolit
􀀹 Konstruksinya
􀂃 Theodolit repetisi

Lingkaran skala mendatar dapat diatur mengelilingi sumbu tegak. Bila skrup pengunci lingkaran skala mendatar dibuka, maka tidak dapat dilakukan pengukuran sudut. Besarnya sudut yang dibentuk oleh garis bidik yang diarahkan ke dua buah target hanya dapat diukur kalau skrup pengunci lingkaran skala mendatarnya terkunci. Sebeb bila sekrup pengunci skala lingkaran mendatar tidak dikunci, maka pada saat diputar, piringan skala mendatar ikut berputar bersama-sama dengan indek pembaca lingkaran mendatar.

Keuntungannya adalah dimungkinkannya mengubah bacaan pada suatu arah garis bidik tertentu. Misal pada suatu arah garis bidik di A bacaan skala mendatarnya dibuat 0o, kemudian garis bidik diarahkan ke B, maka bacaan skala mendatar di B juga merupakan sudut APB

􀂃 Theodolit reiterasi
Lingkaran skala mendatar theodolit menyatu dengan tribrach, sehingga lingkaran mendatar tidak dapat diputar. Akibatnya bacaan lingkaran mendatarnya untuk suatu target merupakan suatu bacaan arah. Jadi sudut yang dibentuk oleh garis bidik yang diarahkan kedua target adalah bacaan arah kedua dikurangi bacaan arah pertama.
􀀹 Sistim pembacaan
􀂃 Sistem dengan indeks garis
􀂃 Sistem dengan nonius
􀂃 Sistem dengan micrometer
􀂃 Sistem koinsidensi
􀂃 Sistem digital

Gambar 16.3. Pembacaan sudut dengan cara koinsidensi

􀀹 Ketelitiannya
􀂃 Teodolit presisi/teliti, misal Wild tipeT-3
􀂃 Teodolit satu sekon, misal Wild tipe T2
􀂃 Teodolit puluhan sekon , misal Shokisa tipe TM-20
􀂃 Teodolit satu menit, misal Wild tipe T0

16.4 Syarat sebelum mengukur sudut
􀀹 Sumbu tegak (sumbu-I) harus benar-benar tegak.
Bila sumbu tegak miring maka lingkaran skala mendatar tidak lagi mendatar. Hal ini berarti sudut yang diukur bukan merupakan sudut mendatar. Gelembung nivo yang terdapat pada lingkaran skala mendatar ditengah dan gelembung nivo akan tetap berada ditengah meskipun theodolit diputar mengelilingi sumbu tegak. Bila pada saat theodolit diputar mendatar dan gelembung nivo berubah posisi tidak ditengah lagi, maka berarti sumbu-I tidak vertical, ini disebabkan oleh kesalahan sistim sumbu yang tidak benar, atau dapat juga disebabkan oleh posisi nivo yang tidak benar.

􀀹 Sumbu mendatar (sumbu-II) harus benar-benar mendatar
􀀹 Garis bidik harus tegak lurus sumbu mendatar

Untuk memenuhi syarat kedua dan ketiga lakukan langkah-lankah sebagai berikut:
􀂃 Gantungkan unting-unting pada dinding. Benang diusahakan agar tergantung bebas (tidak menyentuh dinding atau lantai)
􀂃 Setelah sumbu tegak diatur sehingga benar-benar tegak, garis bidik diarahkan ke bagian atas benang. Kunci skrup pengunci sumbu tegak dan lingkaran skala mendatar.
􀂃 Gerakkan garis bidik perlahan-lahan ke bawah
􀂃 Bila sumbu mendatar tegak lurus dengan sumbu tegak dan garis bidik tegak lurus dengan sumbu mendatar maka garis bidik akan bergerak sepanjang benang unting-unting ( tidak menyimpang dari bidikan benang).
􀀹 Tidak ada salah indeks pada skala lingkaran tegak.
􀂃 Setelah syarat pertama, kedua dan ketiga dipenuhi maka arahkan garis bidik ketitik yang agak jauh.
􀂃 Ketengahkan gelembung nivo lingkaran skala tegak
􀂃 Baca lingkaran skala tegak, missal didapat bacaan sudut zenith z.
􀂃 Putar teropong 1800 kemudian dikembalikan garis bidik ke titik yang sama
􀂃 Periksa gelembung nivo lingkaran skala tegak, ketengahkan bila belum terletak di tengah
􀂃 Baca lingkaran skala tegak, missal z’. Bila bacaan z’ = 360-z, maka salah indeks adalah 0
Apabila keempat syarat tidak terpenuhi maka diadakan pengaturan. Untuk mendapatkan sudut horizontal yang benar maka syarat pertama kedua dan ketiga harus benar-benar dipenuhi, sedangkan syarat keempat dipenuhi untuk mendapatkan sudut vertical yang benar.

16.5 Mengatur sumbu tegak
Langkah-langkah yang harus dilakukan untuk mengatur sumbu tegak adalah sebagai berikut:
􀀹 Usahakan agar nivo lingkaran mendatar sejajar dengan arah 2 skrup kaki tribrach.
􀀹 Tengahkan posisi gelembung nivo dengan cara memutar kedua skrup kaki tribrach secara bersamaan dengan arah yang berlawanan.
􀀹 Setelah keadaan gelembung nivo berada di tengah maka putar theodolit 90o. tengahkan posisi gelembung nivo dengan hanya memutar skrup kaki tribrach yang ketiga

􀀹 Kemudian kembalikan ke kedudukan semula (sejajar skrup kaki tribrach 1 dan 2)
􀀹 Tengahkan kembali posisi nivo apabila gelembung nivo belum berada ditengah.
􀀹 Kemudian putar theodolit 180o , sehingga nivo berputar mengelilingi sumbu tegak dalam kedudukan nivo yang sejajar dengan skrup kaki kiap 1 dan 2.
􀀹 Bila garis arah nivo tegak lurus dengan sumbu tegak, maka gelembung nivo akan tetap berada ditengah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s